Buku Radikalisme di Media Sosial: Mengungkap Ancaman Radikalisme dalam 280 Karakter di Media Sosial ‘X’

Buku Radikalisme di Media Sosial: Mengungkap Ancaman Radikalisme dalam 280 Karakter di Media Sosial ‘X’

- in Pustaka
463
0
Buku Radikalisme di Media Sosial: Mengungkap Ancaman Radikalisme dalam 280 Karakter di Media Sosial ‘X’

X, sebelumnya bernama Twitter, adalah ruang maya yang memungkinkan orang-orang dari berbagai latar belakang dan ideologi untuk berinteraksi. Keleluasaan ini, sementara sangat positif dalam mempromosikan kebebasan berbicara. Sayangnya, kebebasan ini juga memberikan celah bagi radikalisme untuk berkembang. Orang-orang dengan pandangan radikal dapat memanfaatkan anonimitas dalam berbagi gagasan dan membentuk opini publik. Seiring dengan kemudahan berkomunikasi dan berbagi informasi, platform ini memberikan ruang bagi penganut ideologi radikal untuk meyakinkan pihak lain tentang pandangan mereka. Tagar, video, dancaptionyang didesain dengan cerdik dapat menjadi instrumen efektif untuk mempengaruhi pikiran dan tindakan seseorang.

Implikasi dan problematika tersebut menjadi kerangka bukuRadikalisme di Media Sosial. Terlepas dari spektrum sosial-politik yang sedang terjadi, pengguna X dapat dengan mudah terjerumus dalam eco-chamber yang melahirkan self-radicalization. Bahkan, beberapa narasi ini tampak terlihat lebih netral, tetapi sebenarnya bertujuan untuk menggalang dukungan bagi agenda para kelompok-kelompok radikal. Buku ini hadir membongkar wacana-wacana radikalisme terebut. Penulis menggali berbagai aspek yang terkait dengan isu ini, termasuk faktor-faktor yang memicu radikalisme, dampaknya pada masyarakat, termasuk masa depan media digital sebagai ruang interaksi tempat semua narasi muncul.

Self-radicalization dapat memperdalam perpecahan sosial dan polarisasi dalam masyarakat. Pengguna yang terlibat dalam pandangan radikal cenderung kehilangan kemampuan untuk berdialog dan berkomunikasi dengan mereka yang memiliki pandangan berbeda. Proses ini jika dikelola secara ideologis akan melahirkan individu yang menormalisasi kekerasan dan terorisme. Self-radicalization di kalangan generasi millennial dan gen-Z dapat mengubah arah masa depan mereka. Mereka yang terpapar oleh pandangan radikal di X mungkin terinspirasi untuk meninggalkan pendidikan, pekerjaan, atau keluarga mereka untuk bergabung dengan kelompok radikal. Self-radicalization di X adalah fenomena yang kompleks dan berpotensi berbahaya. Platform media sosial ini dapat menjadi sarana bagi individu untuk meradikalisasi diri mereka sendiri dengan cara yang sulit dideteksi oleh penegak hukum.

Buku ini mengilustrasikan X sebagai “garisstart” di mana pandangan ekstrem dapat dengan cepat disebarkan ke ribuan pengguna dalam waktu singkat. Penulis menggambarkan bagaimana penggunaan fitur-fitur sepertiretweet(kinirepost) dan tagar memungkinkan pesan-pesan radikal untuk menyebar secara masif dan menciptakan efek domino dalam masyarakat.

Salah satu aspek yang diungkap dalam buku ini adalah bagaimana X memberikan wadah untuk diseminasi ideologi dan rekrutmen anggota baru bagi kelompok-kelompok radikal. Penulis juga mengulas cara algoritma platform dapat memperkuat echo chamber di mana individu hanya terpapar pada pandangan yang sejalan dengan keyakinan mereka, yang pada gilirannya dapat memperdalam perpecahan. Penulis juga mengungkap bagaimana media sosial mengafirmasi bias, di mana individu cenderung mencari informasi yang memperkuat pandangan mereka sendiri, sehingga dapat melihat pandangan lain sebagai ancaman yang harus dimusnahkan.

Selain itu, buku ini membahas konsekuensi radikalisme di media sosial, termasuk terorismeonline, kekerasan yang dipicu oleh propaganda ekstremis, dan retorika yang membahayakan. Melalui buku ini, penulis berusaha memberikan pemahaman yang lebih baik tentang kompleksitas masalah radikalisme di media sosial, khususnya X, dan pentingnya kesadaran publik dalam menghadapinya. Buku ini mengajak pembaca untuk lebih kritis dan bijak dalam mengonsumsi informasi di era digital yang penuh dengan konten yang bisa meracuni pemikiran dan sikap.

Meski demikian, perang melawan radikalisme di media sosial bukanlah tugas yang mudah. Kebebasan berbicara adalah salah satu nilai mendasar dalam era demokratisasi media yang barangkali digunakan oleh kelompok radikal untuk melandasi aktifitas propagandanya. Mengambil tindakan terlalu tegas dalam menangani radikalisme dapat menimbulkan konflik dengan prinsip-prinsip tersebut. Langkah-langkah yang diambil oleh platform media sosial, seperti sensor dan penghapusan konten radikal, sering kali memunculkan pertanyaan tentang sejauh mana intervensi yang boleh dilakukan untuk mengatur konten di media sosial.

Buku ini belum menyinggung secara eksplisit tentang bagaimana membangun keseimbangan antara melindungi kebebasan berbicara dan mengatasi ancaman radikalisme di era demokratisasi media. Padahal pembahasan itu penting untuk mengantisipasi pertanyaan tentang demokratisasi media yang “seharusnya” merangkul semua gagasan dalam jagad digital. Penulis sebenarnya telah menyinggungnya di dalam buku. Salah satu argumennya adalah bahwa tersebarnya paham radikalisme-fundamentalisme dikhawatirkan menyebabkan kualitas demokrasi merosot. Tetapi selanjutnya belum ditemukan penjelasan yang cukup tentang sifat media yang demokratis dan prinsip demokrasi itu sendiri.

Terlepas dari hal itu,Radikalisme di Media Sosialadalah bacaan yang relevan dan penting bagi siapa pun yang peduli dengan isu-isu kebangsaan dan perkembangan teknologi informasi di zaman modern. Teori rasionalitas komunikatifvis-à-visrasionalitas instrumental milik Jürgen Habermas berhasil dibahasakan secara sederhana dan lugas sehingga sukses mengidentifikasi isu yang menjadiconcernutama buku ini.

BukuRadikalisme di Media Sosialmenjadi semacam alarm bagi warganet untuk tidak terlena dan larut terhadap berbagai lautan wacana yang terjadi di media sosial, khususnya di media X.Buku ini merupakan etalase mini yang menampilkan tantangan-tantangan yang dihadapi oleh masyarakat dan pemerintah dalam menghadapi narasi radikalisme di X, sekaligus sebagai ajakan untuk bersama-sama berperan aktif dalam menjaga stabilitas sosial dan keamanan di jagad digital.

Facebook Comments