Work Less, Relax More

Work Less, Relax More

- in Wacana
3021
1

“If you do what you love, it is the best way to relax.”

Bagi kita yang mencintai dan mengusahakan perdamaian, bersikap ramah tentu jauh lebih menyenangkan daripada bersikap marah. Coba saja perhatikan, selalu terlihat raut kelelahan pada orang yang marah.

Seorang karyawan kantor yang terjebak macet di jalan setelah lelah bekerja seharian, akan sangat mudah mengumpat sambil membunyikan klakson ketika ia mendapati pengguna jalan yang sedikit keliru. Nama-nama binatang pun akan mulus meluncur keluar dari mulutnya, “Hei dasar Macaca fascicularis (nama ilmiyah Monyet)!”

Atau seorang kakak yang karena kelelahan setelah melakukan aktifitas berat, menjadi mudah marah melihat hal-hal jail yang dilakukan si adik -padahal maksudnya ingin mengajak bermain-, sehingga si kakak cepat naik pitam, si adik yang bermaksud membuat suasana meriah malah disambut si kakak yang sedang mudah marah.

Lelah sering kali menjadi sumber marah, dan sering kali rasa marah tersebut menggiring kita pada kebencian dan bahkan permusuhan.

Zaman ini potensi untuk marah begitu besar, karena banyak orang yang bekerja hingga lelah. Tentu kerja keras adalah kebiasaan yang baik, tapi kita perlu menyediakan waktu untuk beristirahat dan menghibur diri agar kesuksesan yang kita raih tidak diselingi dengan beragam jenis kemarahan. Karenanya penulis mengajak untuk work less relax more (biar tidak sering terlalu kelelahan, bersantai perlu dilakukan). Kita seringkali lupa untuk relaksasi, padahal ini sangat penting. Bukankah kita bekerja keras untuk mendapatkan kualitas istirahat yang lebih baik?

Islam mewajibkan pemeluknya untuk shalat lima waktu sehari. Di sela-sela rutinitas dan kegiatan kita yang begitu padat, Allah memerintahkan kita untuk mengambil jeda dengan sejenak beristirahat, break sebentar dari tekanan kerja yang kerap bikin penat. Sebelum shalat, kita membasahi wajah, tangan, kepala, telinga, dan kaki dengan air, lalu menenangkan hati dalam shalat. Allah begitu mengerti terhadap hambanya. Ia tidak ingin kita menjadi terlalu lelah, karena letih dan lelah yang kita dapat dari pekerjaan dan aktifitas kita dapat membuat kita sangat mudah marah. Oleh karenanya shalat adalah salah satu cara Allah untuk me-recharge energi positif kita, sehingga kita dapat tetap tenang dan tetap senyum.

Bahkan selain shalat wajib lima waktu, Allah dan Rasul-Nya menganjurkan untuk menunaikan shalat sunnah rawatib dan shalat tahajud. Bila kita menghayati shalat sebagai relaksasi dan istirahat, maka Allah menganjurkan kita untuk lebih banyak beristirahat daripada bekerja. Uniknya, justru di sanalah letak kedamaian, efektifitas, dan produktifitas kerja kita. Sebagaimana yang telah Rasulullah contohkan pada kita, dengan kebiasaan shalat yang ia selalu tegakkan, beliau sukses besar selama 23 tahun menebarkan Islam yang penuh cinta dan kasih, bahkan pengaruhnya kita rasakan hingga saat ini.

Jika kita menyukai dan mencintai apa yang kita kerjakan, kita tidak akan pernah merasa lelah, sehingga sangat kecil kemungkinan untuk marah.

Do what you love and love what you do, imilah kunci serba bisa. Kita bisa membuka pintu kedamaian, kerukunan, dan kolaborasi dimulai dengan mencintai apa yang kita kerjakan. Itulah kiranya cara sederhana untuk menjaga perdamaian. Work less relax more

Facebook Comments