Tradisi Berjanjen: Menjaga NKRI Dengan Jaringan Sosial

Tradisi Berjanjen: Menjaga NKRI Dengan Jaringan Sosial

- in Kebangsaan
3933
0

Berjanjen, demikian leluhur kami di Jawa Timur biasa menyebutnya. kata ini digunakan untuk menyebut sebuah aktifitas membaca buku/kitab barzanji secara bersama-bersama. Kitab barzanji ternyata tidak hanya dibaca di Jawa saja, melainkan hampir di seluruh wilayah nusantara. Kegiatanberjanjendapat dengan mudah ditemui di Singapura, Malaysia, Thailand bahkan sampai Bangladesh.

Berjanjendapat juga dianggap sebagai sebuah perayaan keagamaan, dimana komunitas Islam berkumpul dan bersuka ria melantunkan syair-syair cinta. Nyaris tidak ada perasaan lain dalam tradisi ini selain bergembira dan luapan cinta bagi Rasulullah. Syair-syair yang ditulis dalam bahasa Arab ini dibaca dan dilagukan sesuai dengan langgam lokal masyarakat nusantara.

Bahkan pada bait-baitmahalul qiyam–dimana semua orang berdiri– syair-syair itu tidak jarang dinyanyikan dengan nada-nada yang mirip lagu-lagu pop. Dalam berjanjen masyarakat merasakan dan meluapkan kegembiraan dengan menghantarkan sanjungan dan puja-puji kepada sang nabi junjungan tertinggi.

Kegembiraan, kebersamaan, cinta kasih dan puji-pujian inilah yang kemudian menjadi jejaring sosial yang menguatkan ikatan masyarakat agar tetap bersama dan –ini yang penting—tetap bahagia. Ikatan kuat dalam masyarakat yang dilandasi oleh kegembiraan, kebersamaan dan cinta kasih merupakan elemen penting yang dapat menjadi benteng NKRI dari segala mara bahaya.

Munculnya isu terorisme, saling curiga, dan konflik sesama muslim yang terjadi belakangan ini salah satunya disebabkan karena kurangnya silaturahmi dan kegembiraan serta keringnya komunikasi antar sesama anggota warga.

Melalui forumberjanjenmasyarakat bisa mengenal lebih dekat tetangganya, mereka bisa saling bertanya dan berbagi informasi jika ada warga baru atau aktifitas yang tidak lazim terjadi. Lebih dari sekedar silaturahmi,berjanjenjuga membawa kegembiraan. Silaturahmi, ritual agama, dan kegembiraan adalah paduan tiga komponen yang sempurna sebagai jejaring sosial.

Dengan lebih mengenali dan mengasihi tetangganya, setiap anggota masyarakat memiliki dorongan untuk turut menjaga lingkungan tinggalnya agar tetap aman dan nyaman, jauh dari segala macam hasutan dan ajakan permusuhan. Berjanjen juga menunjukkan bahwa kegiatan keagamaan sejatinya penuh dengan kegembiraan, karena dalam tradisi ini seluruh elemen masyarakat diajak untuk meluapkan cinta dan puji sukur.

Karenanya penghayatan dan ekspresi keagamaan yang kerap kali mempertontonkan kekerasan dan permusuhan sama sekali tidak memiliki dasar. Sebab core utama dari agama adalah cinta, yang memuat kegembiraan dan puji sukur atas segala nikmat yang tuhan berikan.

Salah satu kenikmatan tuhan yang patut disukuri adalah nikmat kemerdekaan yang diraih bangsa ini. Karena dalam suasana kemerdekaan ini kita bisa mengenal dan menjalankan agama secara lebih baik. Sorak sorai kegembiraan yang kerap pecah dalam suasana berjanjen adalah sedikit dari sekian banyak kenikmatan beragama sekaligus bernegara yang disajikan oleh bangsa.

Kita tentu tidak ingin menodai nikmat kemerdekaan ini dengan upaya-upaya kontraproduktif yang meminggirkan perdamaian dan cinta kasih. Maka, belajar dari semangat dan kontribusi tradisi berjanjen, kemerdekaan ini harus tetap dijaga dengan memperkuat jaringan sosial yang lebih mengedepankan cinta, kegembiraan, dan rasa sukur di atas hasutan permusuhan yang justru bisa membuat bangsa ini hancur .

Facebook Comments