Membumikan Nuzulul Qur’an: Memaknai “Rahmah” sebagai Kunci Kehidupan Harmonis

Membumikan Nuzulul Qur’an: Memaknai “Rahmah” sebagai Kunci Kehidupan Harmonis

- in Narasi
28
0
Membumikan Nuzulul Qur’an: Memaknai “Rahmah” sebagai Kunci Kehidupan Harmonis

Ada dua premis yang secara fundamental menjadi landasan manusia dalam menjalani kehidupan. Pertama, manusia adalah makhluk sosial yang saling membutuhkan; dan kedua, manusia sebagai individu yang memiliki identitas berbeda satu dengan lainnya.

Meski begitu, keniscayaan manusia yang harus bersosial untuk menjalani kehidupan, biasanya mengakibatkan bentrokan antar karakter individu yang berbeda satu sama lain. Lalu, bagaimana mestinya kita bersikap?

Sebagai titik pijak, ada baiknya jika kita melihat lebih bagaimana ‘rahmah’ bisa menjadi kata kunci untuk mencintai sesama manusia dengan lebih objektif tanpa memandang keberbedaan orang lain sebagai ancaman.

Menjelang peringatan Nuzulul Qur’an, penting bagi kita untuk tidak hanya merayakannya lewat selebrasi formil, namun juga memaknai pesan-pesan Al-Qur’an dan mengeksternalisasikannya dalam kehidupan keseharian kita. Memang benar bahwa menghayati Al-Qur’an bukan hanya terpaku pada satu momentum saja. Sebagai umat Islam kita harus menghayatinya setiap waktu. Namun tidak ada salahnya juga bagi kita untuk membuat semacam rambu-rambu pengingat karena barangkali kita tidak sadar bahwa kita sejatinya sedang jauh dari Al-Qur’an.

Katarahmahdalam Al-Qur’an hampir semuanya merujuk kepada Allah sebagai Subyek utama pemberirahmah. Dengan kata lain,rahmahdi dalam al-Qur’an berbicara mengenai berbagai aspek yang berkaitan dengan kasih sayang, kebaikan, anugerah dan anugerah Allah terhadap segenap makhluk. Misalnya dalam QS. Asy-Syura; 8,

وَلَوْ شَآءَ ٱللَّهُ لَجَعَلَهُمْ أُمَّةً وَٰحِدَةً وَلَٰكِن يُدْخِلُ مَن يَشَآءُ فِى رَحْمَتِهِۦ ۚ وَٱلظَّٰلِمُونَ مَا لَهُم مِّن وَلِىٍّ وَلَا نَصِيرٍ

Artinya,

Dan kalau Allah menghendaki niscaya Allah menjadikan mereka satu umat [saja], tetapi Dia memasukkan orang-orang yang dikehendaki-Nya ke dalam rahmat-Nya. Dan orang-orang yang zalim tidak ada bagi mereka seorang pelindungpun dan tidak pula seorang penolong

Dalam ranah interpretasi Al-Qur’an, kata rahmah berbagi tafsir yang nyaris serupa dengan mahabbah. Namun demikian, Haidar Bagir menjelaskan bahwamahabbah(cinta) danrahmah(kasih sayang) memiliki perbedaan.Mahabbahadalah perasaan kecenderungan yang lahir dari kesempurnaan sesuatu. Artinya manusia mencintai sesuatu karena ia sempurna. Sedangkanrahmahadalah perasaan cinta kepada sesuatu yang tidak sempurna.

Termrahmahsendiri menurut penafsiran Prof. Quraish Shihabsecara garis besar bermaknara’fah(santun, lemah lembut),riqqah(lembut, lunak dan kasihan) dan perwujudan dari pengasih-Nya yang sangat bisa dirasakan oleh makhluk ciptaan-Nya, dan cakupannya begitu luas. Quraish Shihab menambahkan bahwarahmahtidak sekedar kebahagiaaan di akhirat (surga) saja, tapi juga kebaikan di dunia yakni berupa anugerah, hidayah, rezeki, perindungan dan sebagainya.

Itulah mengapa Allah memberi rezeki kepada siapa yang Ia kehendaki, bahkan kepada orang kafir sekalipun, karena Allah memiliki sifatrahmahyang mencintai makhluknya meskipun ia tidak berada di jalan-Nya.

Tentu, umat Islam juga meyakini bahwa Nabi Muhammad diutus bukan untuk umat Islam saja, melainkan sebagairahmatuntuk alam semesta. Mengingat al-Qur’an adalah kitab yang membawa petunjuk, maka bukankah itu artinya Allah Swt dan rasul-Nya sedang memberikan kode kepada manusia bahwarahmahmerupakan aspek yang penting yang harus ada dalam kehidupan manusia.

Maka, bisa disimpulkan bahwarahmahadalah kebaikan universal yang ditujukan untuk semua orang, bukan orang tertentu saja, dan bukan orang-orang yang memiliki kesamaan paham saja.

Dalam al-Qur’an, Allah memberi kasih sayang-Nya kepada semua makhluk tanpa kecuali. Meminjam istilah Haidar Bagir, Allah tetap menjamin rezeki ciptaan-Nya meskipun ia tidak sempurna, dalam arti tidak sempurna dalam perihal keimanan. Sama dengan Nabi Muhammad, dalam kitab-kitabSirah Nabawiyyah, bentuk kasih sayang Nabi kepada manusia sangatlah melimpah ruah, tentu yang paling diingat adalah sikap Nabi kepada seorang Yahudi yang sering meludahinya di lorong yang sering dilewati Nabi Saw menuju Ka’bah. Ketika Yahudi tersebut sakit sehingga tidak lagi meludahi Nabi, Nabi dengan kasih sayangnya menjenguknya sembari membawakannya buah-buahan.

Barangkali ada yang membantah bahwa tidak mungkin manusia bisa meniru sifatrahmahTuhan yang Maha Sempurna dan Nabi Muhammad yang dilindungi Allah dari dosa. Memang benar jika ada yang berkata demikian, namun Allah juga memiliki sifat indah dan mencintai keindahan, begitupun juga Nabi.

Lalu, apakah kemudian manusia juga akan membantah bahwa sukar untuk meniru sifat Tuhan sehingga manusia tidak berusaha untuk membuat dirinya indah? Saya rasa tidak, karena zaman sekarang justru manusia sedang berlomba untuk memperindah dan mempercantik diri.

Jika demikian, mengapa manusia juga tidak berlomba untuk menyebarkanrahmahdi muka bumi dengan tetap berbuat baik terhadap orang yang memiliki keberbedaan pandangan dengannya. Mungkin, dalam konteks manusia dan kehidupan sosial,rahmahbisa diterjemahkan dengan kasih sayang. Kasih sayang yang universal, kasih sayang untuk semua makhluk.

Ada diktum populer di tengah masyarakat bahwa agama, khususnya Islam, mengajarkan perdamaian dan cinta kasih, tapi mengapa kekerasan dan kebencian justru banyak muncul dalam umat beragama.

Saya bisa mengatakan bahwa hal itu karena umatnya melakukan hal sebaliknya. Alih-alih berusaha menebarkanrahmah, mereka justru hanya sibuk menyalah-nyalahkan orang lain, menyesatkan, bahkan mengkafirkan sesama saudaranya sendiri.

Salah satu cara untuk mengubah stigma Islam yang sarat intoleransi dan kekerasan adalah menjadi muslim yangrahmah, menjadi muslim yang berkasih sayang. Mudah saja, seseorang belum dikatakan sebagai muslim yang berkasih sayang selama ia masih fanatik dengan kebenaran yang diyakininya sembari memvonis salah terhadap kebenaran yang diyakini oleh orang lain. Denganrahmah, Allah memberikan kedamaian pada alam semesta, denganrahmahpula manusia memberi kedamaian terhadap sesama.

Facebook Comments