Anshor Thogut bernama Teroris

Anshor Thogut bernama Teroris

- in Suara Kita
796
0

Pemahaman agama yang sesat hingga menyebabkan aksi teror dan kekerasan masih menjadi pekerjaan kita bersama. Peristiwa teranyar terjadi di Tanggerang pada 20 Oktober 2016. Seorang pemuda berinisial SA, yang masih berusia 22 tahun, menyerang Pos Lantas dan melukai 3 orang polisi dengan menggunakan senjata tajam. Peristiwa ini sungguh sangat mengkhawatirkan kenyamanan masyarakat. Sebab kejadian serupa seolah terjadi secara berkelanjutan. Pada 28 Agustus 2016, terjadi peristiwa percobaan bom bunuh diri, dengan menggunakan bom rakitan di Gereja Santo Yosef yang dilakukan pemuda dengan inisial IAH (18 tahun). Sementara pada 5 Juli 2016, Polresta Surakarta diserang seorang pelaku bom bunuh diri berisinial NR (31 tahun). Ketiga peristiwa ini pun dilakukan sendirian.

Beberapa peristiwa di atas ternyata memiliki keterkaitan dengan gerakan ISIS (baik secara langsung atau pun tidak). Misalnya peristiwa di Tangerang, pelaku berusaha menempel stiker bertuliskan ISIS hingga polisi mencegah dan terjadilah penyerangan. Pada peristiwa di Medan, di dompet pelaku terdapat simbol ISIS. Sementara pada peristiwa Surakarta, pelaku terlibat dengan kelompok teror bom Thamrin. Keterkaitan dengan ISIS ini menunjukan tameng agama kembali digunakan untuk membenarkan tindakan teror dan kekerasan. Penggunaan doktrin agama secara serampangan menunjukan dangkalnya pemahaman agama seseorang. Padahal sudah jelas, doktrin agama secara tegas dan jelas melarang seseorang melakukan aksi kekerasan dan pembunuhan.

Contoh doktrin agama yang dimanipulasi dapat dilihat pada kejadian terakhir. Pelaku penyerangan di Tanggerang melakukan aksinya karena ingin merampas pistol yang dimiliki petugas polisi. Pistol tersebut rencananya akan digunakan untuk membunuh ansor thogut. Istilah anshor thogut (pembela thogut) kerap digunakan kelompok radikal untuk menyebut musuh-musuh mereka. Kebalikan dari anshor thogut adalah anshor tauhid. Pada salah satu situs radikal, dijelaskan bahwa anshor thogut adalah mereka yang mempertahankan NKRI berdasarkan Pancasila dan UUD 45. Kesetiaan ini dianggap sebagai syahadat yang syirik. Bahkan para PNS (Pegawai Negeri Sipil) pun dianggap anshor thogut karena setia kepada Pancasila dan UUD 45. Dan tentunya aparat penjaga ketertiban dan keamanan pun (polisi dan tentara) dituduh sebagai pembela thogut.

Pemahaman yang menganggap mereka yang berikrar dengan Pancasila, UUD 45, dan NKRI sebagai pembela thogut tentu saja merupakan pemikiran yang salah. Sebab ketiganya memang bukanlah produk yang harus disembah layaknya tuhan. Kita pun harus bisa membedakan antara menghormati dan menyembah. Analogi sederhananya, setiap kita wajib menghormati orang tua yang telah melahirkan dan mendidik kita. Kita pun patuh dan menunjukan loyalitas terhadap mereka. Tetapi tidak bisa kepatuhan dan loyalitas yang kita berikan kepada orang tua dianggap sebagai bentuk menjadikan mereka sebagai sesembahan. Makna dan konteksnya sangat jauh berbeda. Begitu pun warga negara Indonesia yang menunjukan kesetiaan dan penghormatan terhadap aturan negara, tidak bisa seenaknya dianggap bagian dari anshor thogut.

Selain kesesatan berpikir, para pengikut kelompok radikal pun kerap bertindak diluar kewajaran. Pada kasus di atas, menyerang aparat keamanan adalah hal yang sangat tidak dibenarkan dalam Islam. Apalagi jika yang diserang ternyata juga Muslim. Misalnya dalam QS. Al Ahzab: 58, disebutkan bahwa “Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata”.

Rasulullah pun tidak pernah memberi contoh umatnya untuk menyerang orang lain yang tidak berdosa dan tanpa alasan yang jelas. Sementara para pengikut kelompok teror, dengan seenaknya menyerang siapa saja yang mereka kehendaki, kapan saja dan di mana saja.

Berdasarkan paparan di atas, maka sejatinya para pengikut kelompok radikal adalah pihak yang paling tepat disebut sebagai kaum anshor thogut. Seperti asal kata thogut itu sendiri yang bermakna melampaui batas. Sebab kelompok radikal ini sudah melampaui batas dalam bertindak dan bertingkah laku seperti melukai dan membunuh orang yang tidak bersalah. Melampaui batas karena menginjak-injak nilai-nilai kemanusiaan. Dan tentunya melampaui batas karena menafsirkan agama secara serampangan. Semoga kita dijauhkan dari tipu daya dan ancaman mereka.

Facebook Comments