Solidaritas Palestina dan Soliditas Kebangsaan Pasca Tragedi Di Bitung

Solidaritas Palestina dan Soliditas Kebangsaan Pasca Tragedi Di Bitung

- in Faktual
39
0

Sabtu sore menjelang malam (25/11/23), pecah keributan yang sangat tidak diinginkan di Kota Bitung yang damai. Dua kelompok massa saling lempar kata-kata dan akhirnya saling lempar batu. Pecah konflik dan keributan yang terjadi di Bitung antara Ormas dan Massa Aksi Bela Palestina sangat disesalkan.

Namun, kesimpangsiuran atas kejadian tersebut beredar di media sosial. Berita yang muncul dan sebaran video viral telah membingkai informasi yang cepat menyulut emosi. Beberapa narasi yang muncul misalnya bentrok massa Pro Palestina dan Pro Israel. Informasi ini kemudian dimakan dengan mudah dengan narasi lainnya umat Islam siap berjihad dan siaga satu menanggapi kejadian di Bitung.

Sejak awal solidaritas masyarakat Indonesia dan kebijakan negara terhadap Palestina adalah persoalan perikemanusiaan dan anti penjajahan. Prinsip dan nilai dasar ini penting agar sebagai sebuah bangsa kita bisa menangkap dan memposisikan solidaritas Palestina sebagai gerakan kemanusiaan yang melintas batas isu agama dan sektarian lainnya. Pada akhirnya solidaritas Palestina sejalan dengan soliditas kebangsaan.

Narasi yang beredar seolah terus memanasi dan mengompori situasi dengan pilihan judul yang bombastis. Tidak hanya media sosial, beberapa media mainstream mengedepankan judul yang sangat heroik, Bentrok Pendukung Palestina dan Israel di Kota Bitung. Bukan didorong pada penyelesaian yang damai dan penegakan hukum yang jelas, berita-berita yang beredar seolah ingin membingkai emosi dan sentimen keagamaan yang akan mudah membesar.

Beruntung aparat gabungan telah diterjunkan untuk mencegah bentrok susulan. Polisi telah menyekat beberapa massa untuk tidak masuk ke wilayah Bitung dengan maksud melakukan aksi balasan. Pendekatan kekeluargaan dan kesepakatan terus dijalin antar kedua belah pihak agar tidak memperluas jangkauan konflik. Pemerintah bersama tokoh agama, tokoh masyarakat, adat dan unsur TNI/Polri telah menyelesaikan selisih paham. Wali Kota Bitung mengatakan keadaan sudah kondusif dan aman.

Masyarakat dihimbau untuk tidak menyebarkan foto dan video yang dapat memprovokasi berbagai pihak. Pasalnya, narasi-narasi yang menyertai sebaran foto dan video telah diframing menyulut api kebencian dan potensi konflik. Wajar, jika kemudian menyimpulkan ini adalah perang pendukung Palestina vs Israel atau disempitkan lagi pada konflik antara umat Islam dan non Muslim.

Narasi yang sangat provokatif akan lebih menyeramkan dan dapat menimbulkan eskalasi massa yang lebih luas. Karena itulah, menahan diri dengan tidak menyebarkan video dan foto yang membingkai dalam narasi kebencian dan potensi SARA adalah langkah utama.

Menyerahkan penyelesaian kekerasan kepada aparat penegak hukum adalah tindakan yang harus dilakukan. Kasus tersebut, tentu tidak selesai dengan persoalan damai dan kesepakatan, tetapi perlu ada pengusutan terhadap aktor dan provokator yang telah merugikan kedua belah pihak.

Menjaga ketenangan dan kerukunan pasca kejadian tersebut mutlak dilakukan. Jangan ada lagi provokasi yang bisa menyulut api emosi yang lebih meluas. Jangan ada teriakan siaga perang untuk membela kejadian tersebut yang hanya “gimmick nakal” yang bisa membangkitkan emosi masyarakat. Hukum harus dipercayakan menuntaskan kejadian tersebut.

Tentu saja, di atas hal tersebut solidaritas Palestina bagi masyarakat Indonesia adalah bagian dari konstitusi. Suara itu harus terus digalakkan dan terus dihembuskan. Namun, solidaritas Palestina harus tetap menjaga soliditas persaudaraan kebangsaan. Suara pembelaan terhadap Palestina di Indonesia bukan hanya suara umat Islam, tetapi seluruh masyarakat lintas agama. Ini tentang kemanusiaan dan anti penjajahan. Energi solidaritas Indonesia untuk Palestina bukan hanya dari umat Islam, tetapi menjadi konsen seluruh masyarakat.

Facebook Comments