Kesetiakawanan Mencegah Pertikaian Bangsa

Kesetiakawanan Mencegah Pertikaian Bangsa

- in Suara Kita
123
0

Operatie Kraai (Operasi Gagak) dilakukan Belanda pada 19 Desember 1948. Hal ini dimaksudkan untuk memusnahkan kekuatan bersenjata yang dimiliki oleh Indonesia. Dari pihak Belanda, Jenderal Spoor langsung memerintahkan pasukan Belanda yang berada di Indonesia untuk melakukan serangan. Yogyakarta, yang ketika itu berstatus sebagai ibu kota Indonesia, menjadi target utama. Peristiwa inilah yang dikenal sebagai Agresi Militer Belanda. Akibat agresi ini, Yogyakarta jatuh ke tangan Belanda. Presiden Soekarno dan Wakil Presiden Hatta akhirnya ditawan oleh penjajah. Pada 20 Desember 1948, seluruh komponen rakyat Indonesia langsung bahu membahu untuk melakukan perlawanan dan pengorbanan. Masing-masing pihak memberikan kontribusi terbaiknya untuk terus mempertahankan NKRI yang belum genap berusia 5 tahun. Dari spirit dan semangat berbagi itulah, pada 20 Desember 1949 (setahun lebih sehari sejak agresi militer Belanda), ditetapkan sebagai Hari Sosial (kelak berubah menjadi Hari Kesetiakawanan Sosial).

Kesetiakawanan adalah konsep yang perlu dihidupkan dalam kehidupan bermasyarakat. Setia menunjukan kepada sikap loyal, keinginan berbagi, dan gemar untuk membantu. Jika suatu bangsa memiliki tingkat kesetiakawanan yang tinggi, niscaya akan menjadi bangsa yang kokoh dan kuat. Sementara bangsa yang tingkat kesetiakawanan yang rendah, pasti akan penuh dengan konflik dan pertentangan. Oleh sebab itu, semangat kesetiakawanan harus terus dinyalakan di seluruh penjuru Indonesia. Sehingga dapat memberikan cahaya persahabatan antar anak negeri.

Tapi hal yang perlu digarisbawahi, kesetiakawanan harus dimaknai dalam arti positif. Artinya implementasinya mengandung nilai-nilai kebaikan. Sebab masih banyak yang salah kaprah memahami makna setiakawan. Mereka menganggap setiap usaha membantu kawan disebut dengan setiakawan. Padahal kenyataannya tidak seperti itu. Banyak perilaku menolong teman yang justru merusak. Dan hal inilah yang perlu dihindari. Contoh mudah dan sering kita dengar adalah tawuran pelajar antar sekolah yang mengatasnamakan kesetiakawanan. Hal ini tentu saja bertentangan dengan prinsip kesetiakawanan. Sebab hakekat kesetiakawanan adalah mengokohkan persatuan antar sesama. Bukan justru merenggangkan dan membuat konflik diantara masyarakat.

Kita bisa belajar dari sikap dan perilaku kesetiakawanan yang ditunjukan oleh NU. Di era Gus Dur menjadi Ketua Umum PBNU, anak-anak muda NU (Banser) banyak dikerahkan untuk membantu menjaga perayaan Natal umat Kristiani. Hal ini ditujukan agar tidak terjadi gangguan yang merusak ketenangan malam natal. Tradisi seperti ini sebelumnya tidak pernah ada. Dan hingga kini, kegiatan penjagaan itu terus rutin dilaksanakan hingga kini. Aktivitas ini bisa disebut sebagai bentuk kesetiakawanan terhadap pihak yang berbeda. Bahwa apapun agama dan keyakinan yang dianut, kita adalah bersaudara. Persaudaraan yang diikat oleh nilai-nilai kebangsaan dan kemanusiaan. Dengan cara inilah kita bisa menjadi bangsa yang besar dan kuat.

Salah satu ancaman terbesar kesetiakawanan adalah adu domba. Hubungan perkawanan akan renggang dan bahkan berubah menjadi memusuhi. Dua orang sahabat karib, bisa bertengkar gara-gara fitnah dari hasil adu domba. Bahkan tidak hanya sahabat, hubungan antar anak bangsa pun bisa berubah dari kasih sayang menjadi pertikaian. Fenomena ini yang marak terjadi pada bangsa ini. Antar sesama Muslim, kerap berselisih. Terhadap pemeluk agama yang berbeda, gemar bertikai. Bahkan tidak jarang berujung pada bentrok dan tindakan kekerasan. Lihat saja, bagaimana persekusi antar anak bangsa beberapa kali terjadi akibat provokasi yang dilakukan pihak-pihak yang tidak senang dengan persatuan. Hal inilah yang harus dihindari dengan serius.

Ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk makin menguatkan kesetiakawanan kita sebagai sesama anak bangsa. Pertama, kita harus sadar hakekat pluralitas. Masing-masing orang memiliki pandangan dan keyakinan yang sesuai dengan pengalamanan dan persepsinya. Tidak boleh ada pemaksaan terhadap pandangan dan keyakinan orang lain. Sikap lapang dada terhadap keberagaman harus ditanamkan pada diri kita masing-masing. Kedua, ringan tanganlah dalam membantu orang lain. Sadarilah, bahwa kita sama-sama mahluk tuhan yang mendiami bumi yang sama. Jika Sartre pernah mengungkapkan bahwa hell is other people, maka kita ubah ungkapan tersebut menjadi ‘kita adalah surga bagi orang lain’. Artinya kehadiran kita memberi kebahagiaan dan manfaat untuk pihak liyan. Dan itulah makna penting dari kesetiakawanan.

Facebook Comments