Belajar dari Testimoni Para Mantan : Dari Benci Menjadi Cinta

Belajar dari Testimoni Para Mantan : Dari Benci Menjadi Cinta

- in Narasi
3
0
Belajar dari Testimoni Para Mantan : Dari Benci Menjadi Cinta

Mengantisipasi segregasi dan sentimen keagamaan dalam konteks politik sangat penting untuk menjaga stabilitas sosial, keadilan, dan integritas demokrasi. Terlepas dari kompleksitas tantangan tersebut, upaya pemerintah Indonesia melalui Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) untuk mengimplementasikan program deradikalisasi telah membawa perubahan signifikan dalam pandangan dan perilaku mantan narapidana teroris.

Program deradikalisasi, yang melibatkan narapidana teroris, mantan narapidana teroris dan individu terpapar paham radikal terorisme, bertujuan untuk mengubah pola pikir radikal menjadi pandangan yang lebih moderat dan toleran, serta memupuk rasa cinta terhadap tanah air.

Dalam menjelang Pemilu 2024, penting untuk mengevaluasi dampak nyata dari program ini, terutama dalam konteks pengakuan dan penerimaan terhadap sistem demokrasi dan nilai Pancasila sebagai landasan negara yang tepat. Testimoni para mantan narapidana teroris menjadi sorotan utama dalam menilai keberhasilan deradikalisasi. Mereka tidak hanya memberikan ulasan positif terhadap program tersebut, tetapi juga mengakui perubahan mendasar dalam pandangan ideologinya.

Transformasi ini tidak hanya mencakup perubahan sikap dari penolakan terhadap sistem menjadi dukungan aktif terhadap sistem negara, dari membenci sistem negara menjadi cinta terhadap ideologi negara. Kesadaran akan pentingnya menerima dan menginternalisasi nilai-nilai demokrasi dan Pancasila adalah pelajaran penting dari para mantan.

Para mantan narapidana teroris menyoroti bahwa deradikalisasi bukan sekadar tindakan hukum, melainkan proses panjang yang melibatkan pendidikan, pembimbingan, dan rehabilitasi psikologis. Mereka menegaskan bahwa mendidik individu terpapar radikalisme bukan hanya tentang menghukum, tetapi juga memberikan pemahaman yang lebih baik tentang nilai-nilai moderat, toleransi, dan cinta tanah air.

Pentingnya testimoni mantan narapidana teroris dalam memaknai demokrasi dan Pancasila menegaskan bahwa upaya deradikalisasi telah membawa bukti konkret bahwa sistem demokrasi dan Pancasila adalah landasan yang tepat dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Transformasi ideologi dan pandangan hidup para mantan narapidana teroris menjadi bukti nyata bahwa pendekatan demokratis dan nilai-nilai Pancasila mampu menjangkau bahkan mereka yang pernah terpapar paham radikal.

Dalam konteks yang lebih luas, testimoni ini menciptakan narasi baru yang mempromosikan perdamaian, inklusivitas, dan partisipasi aktif dalam membangun masyarakat yang lebih baik. Sekaligusmenjadi pembelajaran bagi masyarakat bahwa ideologi dan sistem negara yang sudah ada harus diperkuat dan dipertahankan untuk kepentingan bersama.

Oleh karena itu, peran media dan pendidikan masyarakat menjadi krusial dalam menyebarkan informasi yang bertanggung jawab dan memberikan pemahaman yang menyeluruh tentang pentingnya deradikalisasi sebagai bagian dari upaya bersama untuk membangun keamanan dan stabilitas yang berkelanjutan di Indonesia.

Facebook Comments